Kamis, April 15, 2021
BerandaKivlan Zen “Melawan” Sasar Kapolri Tito Karnavian, Diawali Adukan Irjen M Iqbal...
Array

Kivlan Zen “Melawan” Sasar Kapolri Tito Karnavian, Diawali Adukan Irjen M Iqbal dan  Perwira Polisi Lainya ke Propam

Jakarta, faktapers.id – Paska mendapat penangguhan penahanan sebagai tersangka dugaan kepemilikan senjata api dan  rencana pembunuhan, mantan Kepala Staf Komando Cadangan Strategis Angkatan Darat, Mayjen TNI (Purn) Kivlan Zen  pun diduga “melawan” dengan  melaporkan 3 anggota Kepolisian RI atas dugaan pelanggaran etik dan penyalahgunaan wewenang ke Divisi Profesi dan Pengamanan ( Propam) Polri.

Ketiganya yaitu Kepala Divisi Humas Polri Irjen M Iqbal, Wadir Reskrimum Polda Metro Jaya AKBP Ade Ary Syam Indradi, dan Kompol Pratomo Widodo.

Pengacara Kivlan, Tonin Tachta Singarimbun, menilai bahwa ketiganya telah menyiarkan berita bohong terkait peran kliennya dalam kasus dugaan kepemilikian senjata api ilegal untuk rencana pembunuhan tokoh nasional.

“Menyiarkan berita bohong melalui televisi, kan berita bohong membilang Kivlan Zen pemilik senjata api, kedua, rencana pembunuhan.

Kalau polisi enggak boleh begitu dong,” ujar Tonin ketika dilansir Kompas.com, Senin (8/7/2019) malam.

Dalam surat tanda terima pengaduan yang pelaporan diajukan oleh perwakilan Kivlan Zen yang telah diberi kuasa.  Dan surat penerimaan pengaduan itu bernomor SPSP2/1488/VI/2019/BAGYANDUAN, tertanggal 17 Juni 2019.

Menurut Tonin pelaporan itu merujuk pada video pengakuan tersangka terkait dugaan keterlibatan Kivlan dalam kasus tersebut. Dimana rekaman pengakuan para tersangka itu diputar saat jumpa pers di Kantor Kemenko Polhukam, Jakarta, Selasa (11/6/2019).

Salah satu rekaman yang diputar,  yakni pengakuan tersangka Tajudin, warga Bogor itu mengaku mendapat instruksi dari Kurniawan alias Iwan untuk membuhuh empat tokoh, yakni Wiranto, Luhut Binsar Panjaitan, Budi Gunawan, dan Goris Mere. Sementara itu, Iwan mendapat perintah untuk membunuh empat tokoh itu dari Kivlan Zen.

Tonin mengatakan bahwa tuduhan-tuduhan tersebut sebagai rekayasa. “Iya video testimoninya yang dia putar bolak-balik, yang ditampilkan di media,” kata dia.

Ia menilai konten yang menurut aparat sudah dituangkan dalam berita acara pemeriksaan (BAP) itu tidak seharusnya diungkap ke publik selain dalam sidang.

“BAP itu kan hanya di persidangan boleh dibuka, kalau membuka di luar persidangan artinya itu sudah otoriter. Kan kebenarannya belum bisa, nanti setelah di persidangan,” sebut Tonin.

Selain itu kata Tonin, berencana melaporkan semua penyidik dalam kasus Kivlan, Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen (Pol) Dedi Prasetyo, hingga Kapolri Jenderal (Pol) Tito Karnavian kepada Propam.

“Semua penyidiknya saya Propam-kan. Semua penyidik yang namanya masuk di situ. Termasuk Kapolrinya juga,” beber Tonin.

Ia mengaku melakukan hal itu apabila Pengadilan Negeri Jakarta Selatan tidak mengganti hakim Achmad Guntur pada sidang praperadilan, Senin.

Achmad Guntur merupakan hakim dalam sidang gugatan praperadilan yang diajukan Kivlan, yang menetapkan  putusan hakim bahwa sidang praperadilan dengan termohon Kivlan Zen diundur hingga 22. Guntur menolak usulan tersebut dengan alasan di hari itu dia harus menyidangkan perkara lain.

Juli ini. Itu lah yang membuat Tonin tidak terima dengan Hal tersebut sekaligus menolak usulan Tonin kepada hakim agar sidang digelar pada 11 atau 12 Juli ini. uaa

- Advertisment -

Most Popular

Recent Comments