oleh

Tumpukan Sampah Luar Negeri di Burangkeng Bekasi Diduga Beracun

Bekasi, faktapers.id – Sampah asal luar negeri yang ditimbun bersama sampah pabrik di lahan samping Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Burangkeng diduga mengandung racun. Hal itu disampaikan warga Warga Desa Burangkeng, Kecamatan Setu, Kabupaten Bekasi.

Indikasi sampah luar negeri itu beracun dapat dikenali saat sampah-sampah tersebut dibakar. “Jelas lah beda dengan sampah biasa. Dia kan mengandung bahan kimia kemungkinan. Asapnya pekat, kepala nyesek kalau lagi dibakar sampahnya,” jelas Madih, Ketua RT 001 RW 003 Desa Burangkeng seperti dilansir Kompas.com, Rabu (31/7/19).

Madih mengatakan, lahan itu pernah begitu banyak timbunan sampah asingnya pada 2017 silam. Dalam sehari, kata Madih, tiap truk yang memboyong sampah ke lokasi ini bisa bolak balik hingga puluhan rit.

Kadang-kadang, saking banyaknya sampah yang dibawa, beberapa rumah warga pun jadi sasaran bongkar-muat sampah tersebut. Warga lalu menghabisi sampah tersebut dengan cara dibakar.

“Kayaknya mengandung bahan kimia apa gimana, kami enggak ngerti juga. Kalau dibakar apinya lain dia. Apinya sampai biru. Kalau kata orang yang ngerti, katanya B3 (bahan berbahaya dan beracun),” ujar F salah satu warga RT 001 RW 002 Desa Burangkeng.

Madih menyebut, setelah beberapa kali membakar sampah dan menimbulkan efek buruk bagi kesehatan, warga akhirnya berhenti membakar sampah luar negeri itu. Seiring berjalannya waktu, truk yang mengangkut sampah asing juga semakin jarang menyambangi lahan ini.

“Ya, tapi enggak ada dampaknya kalau sekarang, enggak bau dan kering juga dia soalnya. Enggak berdampak saja, warga sih enggak terganggu,” ujar Madih.

Sebelumnya, sejumlah kemasan sampah asing ditemukan di antara serakan sampah plastik dan kertas di lahan dekat Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Burangkeng, Kabupaten Bekasi, Rabu (31/7/19).

Sampah-sampah asing tersebut kebanyakan berupa kemasan makanan. Ada kemasan buah-buahan kering dari Selandia Baru, makanan ringan dari Kanada, dan olahan rumput laut dari Korea Selatan. fp02

Komentar

News Feed