Rabu, April 14, 2021
BerandaMistisMisteri Ilmu Kebal

Misteri Ilmu Kebal

Faktapers.id – Kisah manusia kebal sudah terdengar sejak zaman dulu. Meski demikian, dikotomi dalam mengungkap misterinya tetap mengiringi hingga kini.

Ada yang menganggapnya gaib semata, ada juga pakar yang mengungkapkan itu terjadi karena perubahan mekanisme saraf tubuh saja.

Keyakinan serba gaib

Kasus gerakan Mbah Suro dan fenomena Slamet Gundul hanyalah contoh kecil dari sekian banyak kisah tentang kekebalan manusia yang dimanfaatkan untuk melakukan praktik kejahatan.

Jimat yang dibagi-bagikan berupa kenthes atau sabuk dengan praktik-praktik gaib, menjadikan yang bersangkutan dirasuki keyakinan tidak bisa mati.

Dalam kerangka lebih teoritis, barangkali seperti dirumuskan oleh Sejarawan Sartono Kartodirdjo dalam Ratu Adil (Jakarta, 1984: 42 – 43). Kebudayaan tradisional Jawa diliputi oleh suatu keyakinan kuat akan hal-hal yang serba gaib.

Kalau kalangan elite cenderung menciptakan sejenis individualisme kebatinan gaib yang  berorientasi pada kekuasaan, maka kaum jelata dipengaruhi oleh kekuatan gaib dan ramalan tentang Ratu Adil.

Sejarah gerakan sosial Jawa pada abad XIX – XX memperlihatkan luasnya kepercayaan gaib yang berorientasi pada kepercayaan jimat.

Seperti kisah Bung Karno yang beberapa kali mengalami usaha pembunuhan tapi selalu lolos justru tanpa disadari. Peristiwa penembakan waktu sembahyang Idul Adha atau peristiwa Cikini, menjadikan tokoh kemerdekaan ini semakin  dikenal sakti.

Soal kekebalan, dari dulu tokoh-tokoh Indonesia kuno sudah mengenalnya. Tengok saja Kitab Pararaton, betapa Ken Arok atau Gajah Mada kebal senjata tajam. Berapa kali Ken Arok dikejar-kejar rakyat, tapi selalu luput dari kematian. Bahkan akhirnya anak Ken Endok ini jadi raja.

Enam abad telah lewat sejak zaman Gajah Mada, namun cerita kekebalan tumbuh terus semakin berbunga-bunga. Peristiwa G30S/PKI misalnya, menyisakan cerita kekebalan di kalangan pengkhianat atau mereka yang ditumpas.

Seorang tokoh lokal di Madiun yang dulu melawan PKI berkisah, suatu ketika dia menyaksikan beberapa orang PKI dijejer berbaris dengan mata ditutup untuk dieksekusi dengan tebasan pedang algojo.

Namun tiba-tiba keajaiban terjadi, seseorang tak mempan ditebas. “Lehernya sekeras baja, hingga pedang algojo itu gempil,” kata si tokoh mengenang. Algojo bingung.

Dicarilah daun kelor dan dicambukkan di tubuh tokoh PKI itu. Tiba-tiba tubuh yang semula kebal itu menjadi lemas tiada daya.

Kesenian rakyat

Ilmu kebal juga mengalir dalam bentuk kesenian rakyat. Debus, yang sering dimainkan oleh penduduk Banten, Jawa Barat, merupakan paduan kekebalan dan keindahan gerak silat.

Seperti tontonan sejenis adalah kuda lumping di Jawa Tengah dan sekitarnya. Seni tradisional itu memamerkan satu sisi kedigdayaan manusia lewat pecahan kaca dan pisau silet yang dikunyah-kunyah. Bara api pun diinjak-injak hingga memercik-mercik.

Sedangkan di Bali ada pertunjukan Barong vs Rangda yang tak kalah mencengangkan. Tokoh yang dijuluki Rangda alias Calonarang I tu bertubi-tubi ditikam sungguhan.Tapi justru keris baja itu yang bengkok.

Bagaimana ini bisa diterangkan oleh akal manusia? Dr. Luh Ketut Suryani, kepala bidang Laboratorium Psikiatri Universitas Udayana menyatakan, kekebalan muncul akibat perubahan keadaan kesadaran manusia yang meliputi perubahan kognisi, persepsi, dan sensasi, atau yang lazim disebut trance.

Lebih jauh wanita pertama peraih gelar doktor psikiatri itu menerangkan, seseorang yang berhasil memasuki alam trance, segala sensasi yang diatur oleh mekanisme saraf-saraf tubuh telah berubah, sehingga mampu membentuk saraf tubuh menjadi kebal.

“Dulu banyak orang menganggap itu semua mistik, abstrak. Tapi sebenarnya bukan, sebab dapat diterangkan dengan ilmu kedokteran dan ini sudah dibuktikan,” ujarnya.

Ilmu kekebalan di Bali itu di sebut kanuragan. Banyak versi ilmu kekebalan di sana, salah satunya yang berbasis pada ajaran Hindu dengan pendalaman yoga.

Ketika orang telah mencapai titik temu yang sedalam-dalamnya dengan pemusatan pikiran, konon semua pancaindera akan mati. Tak ada panas yang terlalu panas, dingin yang terlalu dingin.

Semua kosong, tak tampak sesuatu sekali pun. Pada tingkat demikian ini orang akan kebal senjata, bahkan mampu mengobati sekaligus tahu sebelum terjadi.

Anugerah Tuhan

lmu kekebalan juga merambat di berbagai seni bela diri. Banyak perguruan pencak silat menyertakan ilmu kebal atau tenaga dalam di puncak latihannya. Kini perguruan tenaga dalam menjamur dan banyak diminati bukan saja oleh kalangan muda.

Fenomena baru ini oleh beberapa pengamat dinilai sebagai pertanda meningkatnya gairah masyarakat mengungkap ilmu yang katanya warisan leluhur.

Mungkin betul. Hanya saja, ilmu ini tetap menjadi teka-teki yang tak gampang dijawab. Artinya, betulkah ada orang kebal sungguhan yang tak mempan dibacok, ditusuk, dan dibakar sebagaimana diperlihatkan dalam acara demonstrasi?

Tak kurang dari pengarang cerita silat ternama Asmaraman S. Kho Ping Hoo alm. angkat bicara, di samping kalangan paranormal lainnya.

Kho Ping Hoo tegas menyatakan, kesaktian itu terletak pada pikiran manusia. la merupakan bagian kecil dari anugerah Allah yang disesuaikan dengan kondisi zaman.

Apa sih artinya telepati dibandingkan dengan televisi yang memungkinkan orang bisa melihat peristiwa saat itu juga di benua lain? Apa artinya jimat sakti dibandingkan dengan rudal? Apa pula kelebihan manusia sakti yang bisa terbang, kalau diukur dari kecanggihan pesawat yang bisa mengangkut ratusan orang?

“Jadi, menurut saya, kesaktian itu letaknya pada pikiran manusia. Manusia mampu membuat peralatan teknologi canggih itu namanya sakti,” kata pengarang dari lereng Gunung Lawu itu diplomatis.

Sedangkan Daliso R. Mangunkusumo, S.H. beranggapan, manusia sakti pada galibnya adalah manusia yang selalu terhindar dari malapetaka. Manusia sejak lahir sebenarnya sudah diberi kelebihan tersendiri. “Seperti gelombang radio, tergantung kepekaan kita menangkapnya,” ujarnya.

Lebih jauh menurut Daliso, kedigdayaan dan kesaktian itu sangat berbeda. Kedigdayaan lebih menyangkut soal fisik, sedangkan kesaktian lebih cenderung berkaitan dengan batin insan kamil. “Kalau saya disuruh memilih, jelas pilih menjadi manusia sakti,” ujar pakar tenaga dalam itu sedikit humor.

Beberapa pembicara dalam seminar kasekten percaya, kedigdayaan, kekebalan, maupun  kesaktian merupakan anugerah Tuhan yang diberikan kepada manusia untuk kebaikan. Tentu saja tidak gampang memperoleh mukjizat tersebut. Semuanya butuh laku dan penyucian diri.

Menurut Daliso, yang disebut orang sakti dan digdaya itu sebetulnya orang yang telah meninggalkan sifat keduniawian. Dia sakti tanpa aji-aji, kebal tanpa jimat dan kemat. karena rubuhnya telah terbungkus “medan elektromagnet” yang secara tidak langsung mampu menolak segala mara bahaya.

Namun, di balik kekebalan murni di atas, muncul pula tandingan kekebalan “hitam” yang kini banyak dipelajari. Para penjahat, maling, kecu, copet dan sejenisnya, tak sedikit yang membentengi dirinya dengan ilmu kebal. Entah itu susuk, akik, atau gembolan berupa jimat.

Tapi tak sedikit gembong gali di Yogyakarta yang konon kebal peluru, terkapar oleh senjata petugas dalam operasi pemberantasan kejahatan tahun 1983. Masyarakat baru menyadari, kekebalan para gembong gali itu isapan jempol semata.

Meski demikian, sebagian masyarakat masih meyakini kekebalan itu ada bukan dalam sistem kepercayaan saja. Dengarlah penuturan mantan warok Ponorogo, Ngainan Tunggul, yang kini lebih suka menyendiri di padepokannya di Dusun Kedungwringin.

Saat masih muda, ia mengaku suka berguru menimba ilmu kanuragan dan bertirakat. Zaman dulu, belum dulu sekali, seorang warok memang harus digdaya, tinatah mendat, jinoro menter, ora tedas tapak paluning pande sisaning gurinda.

Penguasaan ilmu kedigdayaan itu syarat mutlak agar warok disegani masyarakat. “Tapi sekarang zaman sudah berubah. Saya sudah tua, perlu dekat dengan Allah,” ungkap Ngainan saat ditemui di rumah mantan warok H. Tobroni.

Keberadaan kekebalan seorang warok juga diakui oleh R. Purwowijoyo, budayawan Ponorogo. Untuk memperoleh kedigdayaan itu tidak gampang dan banyak tantangan.

Antara lain tidak boleh menggauli perempuan. “Itu sebabnya warok zaman dulu lebih memilih teman hidup lelaki yang lebih halus dan tampan, yang disebut gemblak,” ujar penulis Buku Warok Suromenggolo dan Babad Ponorogo itu.

Daun kelor dan batang padi

Kekebalan memang telah menjadi realitas tersendiri, bahkan telah menjadi bagian dari sistem kebudayaan di sebagian masyarakat kita.

Dalam versi kejawen tentu orang pernah mendengar wesi kuning, batu merah delima, atau ajian welut putih, Semar mesem, dan semacamnya. Kalau orang menggenggam ajian ponco soma, konon jika terbunuh akan bangkit lagi selama tubuhnya masih menyentuh tanah.

Di balik cadar kisah kehebatan manusia kebal, ada sesuatu yang sangat mengherankan. Mereka justru akan roboh hanya terkena sabetan daun kelor atau goresan batang padi.

Namun, menurut Drs. Masyhudi, orang yang mengaku pernah menjalani ilmu kebal, kekebalan itu butuh perawatan khusus. Hanya saja, siapa yang mampu terus-menerus tirakat? “Saya pikir-pikir apa gunanya kekebalan tubuh itu untuk zaman sekarang,” ungkap Masyhudi.

Yang penting ‘kan selamat. makna selamat itu tak perlu harus kebal tubuh, cukup menjaga mulut dan perilaku.

Seandainya pun benar-benar ada, alangkah bijaksana kalau dipergunakan untuk jalan kebaikan. sumber K. Tati W/fp03

- Advertisment -

Most Popular

Recent Comments