oleh

Pembangunan Dua Jembatan Ruas Jalan Ela-Menukung Diduga Gunakan Kayu Dilindungi

Melawi, faktapers.id – Pembangunan penggantian jembatan ruas Jalan Nanga Ela-Menukung, Kabupaten Melawi diduga menggunakan jenis kayu yang dilindungi, yakni Tengkawang dan kayu Durian olahan dengan ukuran diameter 15X15X4 meter.

Terutama jenis kayu Tengkawang, seperti tertuang dalam Lampiran Peraturan Pemerintah Nomor 7 tahun 1999 tentang Pengawetan Jenis Tumbuhan. Dan salah satunya jenis tumbuhan yang dilindungi adalah Kayu Tengkawang.

Kayu Tengkawang dengan ukuran 15x15x4 meter tersebut dan diduga digunakan untuk penerapan turap sebagai dinding penahan tanah.

Pantauan Harian faktapers dan faktapers.id serta didampingi DPC PJI Demokrasi Kabupaten Melawi di lapangan, kegiatan penggantian jembatan Jalan Nanga Ela-Menukung, dengan Kontrak No 600/04/sp/ella-Mnk/PUPR-B/APBD/2019 tanggal 8 Agustus 2019, dengan nilai kontrak Rp 4.054.540.000.00 dari APBD Tahun Anggaran 2019, serta masa pelaksanaan 159 hari kelender, dan dikerjakan oleh CV Tipsani, dan Konsultan Superivisi PT Tri Tunggal Rekayasa Persada.

Jagar, selaku pihak pengadaan kayu pesanan, ketika dikonfirmasi Jumat (20/9), membenarkan bahwa kayu tersebut adalah pesanan pihak pelaksana untuk kebutuhan pembangunan dua jembatan tersebut.

Sementara Ketua PD Gerakan Nasional Pencegah Korupsi (GNPK- RI) Kabupaten Melawi, Sukiman, meminta kepada aparat penegak hukum agar segera mengambil tindakan dan memprosesnya.

“Dari segi aturan sudah jelas bahwa Kayu Tengkawang adalah kayu yang dilindungi. Untuk itu aparat penegak hukum harus berani menindak secara tegas karena di aturan tindak pidana kehutanan dalam Undang-undang No 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan, suduh cukup jelas,” tegasnya.

Terkait penggunaan kayu jenis Tengkawang tersebut, salah satu Pengawas Dinas Pekerjaan Umum dan Penata Ruangan Provinsi Kalimantan Barat, Modestus, yang dihubungi wartawan media ini melalui telepon selulernya, mengatakan, tidak ada mengunakan Kayu Tengkawang dan yang bisa digunakan hanya kayu jenis kelas dua,” terangnya. tim

Komentar

News Feed