oleh

Siti Azizah Siapkan Jurus Jelita, Lenyapkan Gunung Sampah di Tangsel

Tangsel, faktapers.id – Kota Tangsel masih dihantui masalah sampah yang tak kunjung usai. Bahkan, hingga kini belum juga teratasi. Meski sejumlah program sudah dijalankan dari bank sampah hingga rumah minim sampah. Sayang, program tersebut belum terlihat hasilnya. Bahkan, masalah sampah menjadi sorotan setelah sheet pile Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Cipeucang rontok.

Seperti diketahui ratusan ton sampah tumpah memenuhi bibir sungai Cisadane.  Sejumlah aktivis lingkungan ramai-ramai mengkritik penanganan sampah yang dikerjakan kurang serius oleh Pemerintah Kota Tangerang Selatan (Tangsel).

Menanggapi persoalan tersebut, bakal calon Wali Kota Tangsel, Siti Nur Azizah mengaku sudah lama berdiskusi dengan aktivis lingkungan. Salah satunya membahas masalah sampah dan masa depan TPA Cipeucang. Hasil dari diskusi tersebut, Azizah berpandangan perlu ada gerakan gotong royong untuk mengatasi persoalan sampah. Tidak bisa dikerjakan oleh pemerintah saja. Masyarakat pun harus ikut serta terlibat.

“Tinggal bagaimana mengkomunikasikan ke masyarakat dalam gerakan sampah ini. Kalau ada kemauan serius dari pemerintah saya yakin bisa,” katanya kepada wartawan di kediamannya kawasan Bintaro, Senin (22/6) siang.

Azizah pun memamerkan program penanganan sampah. Namanya Jelita atau jemput limbah rumah tangga. Ini mengelola sampah organik menjadi pupuk cair. Dirinya yakin Jelita ini, sesuai namanya akan digemari masyarakat. Selain mudah dikerjakan juga hasilnya bisa mengurangi tumpukan sampah yang kian menggunung di TPA Cipeucang.

Menurutnya program Jelita tidak serta merta terwujud, melainkan melalui sebuah proses diskusi panjang bersama aktivis lingkungan yang digelar di kawasan Bintaro, Pondok Aren, Kota Tangerang Selatan, Banten, Minggu (21/6).

“Kalau jadi gerakan masyarakat Tangsel dalam waktu tidak lama masalah sampah bisa teratasi. Terpenting pemerintah bisa massif menggerakkan program ini. Warga pun mendukung,” ungkapnya.

Program jelita, kata Azizah, menjadi gerakan kota yang kemudian menggerakkan partisipasi masyarakat. Sebagai motor penggerak RT dan RW lokal di rumah tangga. Hal tersebut tentunya menjadi gerakan masyarakat Kota Tangsel. Ini menjadi solusi sistematis, terukur, partisipasi masyarakat.

“Tak hanya menggaungkan Tangsel sebagai smart city tapi juga smart society,” ujarnya.

Sementara itu, Koordinator Sekber Jeletreng, Aquary Sandi mengkritik pola pikir pemerintah dalam melihat isu lingkungan. Yakni hanya melihat satu aspek saja, namun mengabaikan aspek lainnya.

Misal arah pembangunan tak hanya dilihat dari infrastruktur saja tetapi juga pelestarian lingkungan. Nah, ini yang harus dilihat. Selama ini ukuran keberhasilan kota dipandang dari bagusnya jalan, banyaknya gedung bertingkat, dan sebagainya.

Pemerintah sering abai terhadap pelestarian lingkungan, menjaga lingkungan, ataupun mengkampanyekan gerakan lingkungan.

“Kalaupun ada masalah lingkungan yang dibahas hanya seremonial saja tanpa aksi nyata. Ini yang harus diubah,” katanya.

Tanpa adanya gerakan konkrit pemerintah ditambah kesadaran masyarakat, jangan harap persoalan sampah bisa selesai. Yang ada, bencana di TPA Cipeucang bisa terulang lagi. Karenanya dia menyambut baik inisiasi program Jelita tersebut. Kornel

Komentar

News Feed