oleh

Trump Menolak Mengakui Kemenangan Joe Biden Sebagai Presiden Terpilih

Jakarta, faktapers.id — Presiden petahana Amerika Serikat Donald Trump menolak untuk mengakui kemenangan presiden terpilih Joe Biden

Sebelum proyeksi kemenangan Biden keluar, Trump mengatakan bahwa Joe Biden terlalu terburu-buru sebagai pemenang setelah jaringan televisi mengumumkan kemenangan Demokrat.

“Kita semua tahu mengapa Joe Biden bergegas untuk berpura-pura sebagai pemenang, dan mengapa sekutu medianya berusaha keras untuk membantunya, mereka tidak ingin kebenaran terungkap,” kata Trump

Menurut Trump, pemilihan presiden ini masih jauh dari selesai.

“Fakta sederhananya adalah pemilihan ini masih jauh dari selesai.”

Trump menggarisbawahi bahwa negara belum mensertifikasi hasil, dan kampanyenya telah membuat beberapa tantangan hukum yang sah yang dapat menentukan pemenang akhir

Namun, hasil yang hampir lengkap yang dikeluarkan oleh setiap negara bagian menunjukkan keunggulan yang tidak dapat disusul dari Biden.

Trump mengklaim bahwa di Pennsylvania, pengamat jajak pendapat dari Partai Republik tidak diizinkan untuk menonton proses penghitungan.

Tidak ada bukti penyalahgunaan pemilu yang muncul, meskipun pengaduan telah diajukan di banyak negara bagian, terutama tentang akses yang tidak memadai untuk mengamati penghitungan suara.

Beberapa anggota Kongres dari Partai Republik berdiri teguh di belakang presiden, termasuk Senator Lindsey Graham yang bersikeras bahwa tuduhan yang dapat dipercaya tentang penyimpangan dan pelanggaran pemilihan harus ditanggapi dengan serius dan diselidiki, bukan disembunyikan.

“Hasil pemilu tidak ditentukan oleh media tetapi penghitungan suara yang bersertifikat dan akurat,” katanya. ( uaa)

Komentar

News Feed