Jumat, September 24, 2021
BerandaJawaSistem Mina Padi Tingkatkan Kesejahteraan Petani di Polanharjo

Sistem Mina Padi Tingkatkan Kesejahteraan Petani di Polanharjo

Klaten, faktapers.id – Dunia tani di Indonesia telah mengalami pasang surut, untuk saat ini adanya buruh tani bukan petani. Buruh tani hanya sekedar tenaga buruh saja sedangkan tanah yang digarap milik investor.

Di saat bersamaan, teknologi tani terus berkembang pesat. Dengan adanya teknologi, diharapkan kesejahteraan hidup para petani bisa terus meningkat bahkan bisa sampai kaya raya.

Salah satu teknologi terkini yang dikembangkan pada dunia pertanian adalah Mina Padi. Melalui tehnologi tersebut diharapkan mampu menjawab kesejahteraan para petani.

Mina Padi adalah usaha budidaya ikan di sawah yang dilakukan secara bersamaan dengan tanaman padi pada suatu areal yang sama.

Dengan kata lain seperti peribahasa “Sambil menyelam minum air” maksudnya usaha padi lancar, budidaya ikan lancar, dan pendapatan yang diperoleh pun bisa berlipat ganda.

Adalah Margono, pria asal Dukuh Pusur, Kelurahan Karanglo, Polanharjo, Klaten yang menjadi orang pertama yang menerapkan sistem pertanian Mina Padi di Kabupaten Klaten.

Pada awalnya Pria yang akrab dipanggil Bagong ini merupakan pencetus wisata Water Gong, namun kemudian dia berinovasi memutuskan untuk mengelola pertanian lewat program Mina Padi.

Dalam rancangan pertanian tersebut dia berpikir untuk menggarap sebuah lahan pertanian dengan hasil yang maksimal sebagai contoh petani diwilayah Polanharjo yang kaya akan sumber mata air.

“Berawal dari rasa keprihatinan saya terhadap petani maka saya ajarkan mereka untuk menggunakan sistem Mina Padi. Bayangkan, petani dalam 1-4 bulan mencari untung 1 juta saja sulit, oleh karena itu pola pertanian Mina Padi ini bisa menjadi solusi,” ujarnya, Kamis (30/12/2020).

Saat ini, dirinya menyediakan lahan seluas 1 hektar dengan asumsi biaya sebesar Rp 20juta diisi bibit nila dengan kondisi baru menetas, karena hanya jenis nila yang bisa tahan dengan kondisi lingkungan persawahan.

Bibit ikan nila tersebut hanya untuk anakan gelondong bukan pembesaran, dalam waktu sekira 4 bulan seumur padi nantinya nila itu dipindah ke kolam pembesaran sampai usia 8 bulan siap untuk konsumsi. Madi

- Advertisment -

Most Popular

Recent Comments