Selasa, September 21, 2021
BerandaBantenTersedianya Akses Air Bersih Bagi Masyarakat, Dukung Percepatan Penurunan Stunting

Tersedianya Akses Air Bersih Bagi Masyarakat, Dukung Percepatan Penurunan Stunting

Kabupaten Serang, faktapers.id – Bertepatan dengan peringatan Hari Air Sedunia, Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Bintang Puspayoga bersama Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan, Muhajir Effendi meninjau pembangunan alat penyediaan air minum bersih dan sanitasi perdesaan berbasis masyarakat (PAMSIMAS) di Desa Sindangsari, Kabupaten Serang, Provinsi Banten.

Kunjungan ini dilakukan untuk memastikan tersedianya kebutuhan air bersih bagi masyarakat yang menjadi salah satu indikator penting dalam mendukung percepatan penurunan angka stunting.

“Saya berpesan kepada seluruh keluarga yang memiliki anak dengan kondisi stunting serta para pendamping desa untuk terus mendampingi dan mengedukasi masyarakat khususnya para ibu terkait dampak dari bahaya stunting. Mengingat persoalan ini tidak terlepas dari peran penting Ibu dalam memastikan tumbuh kembang anak berjalan dengan optimal,” ungkap Menteri Bintang dalam sesi Dialog Bersama Masyarakat Penerima Manfaat Pembangunan Air Bersih, Keluarga dengan Anak Stunting, serta Pendamping dari 10 Desa dengan Lokus Stunting Tertinggi di Kabupaten Serang, Senin, (22/03).

Menteri Bintang juga menegaskan dibutuhkan peran suami untuk mendukung istri mereka masing-masing untuk menurunkan angka stunting dan menghasilkan anak sebagai generasi masa depan bangsa yang berkualitas. Hal ini tidak terlepas dari peran penting perempuan sebagai garda terdepan dalam melindungi anak dari stunting karena 1000 hari pertama kehidupan anak begitu penting dalam menentukan masa depannya. 1000 hari pertama tersebut dimulai dari masa kehamilan hingga anak lahir dan tumbuh berkembang hingga usia 2 tahun.

Terjadinya stunting juga disebabkan karena adanya ketimpangan gender dalam keluarga, seperti masih terdapat budaya yang membiasakan perempuan/ibu harus makan setelah anggota keluarga lainnya selesai. Pemahaman diet yang menyimpang, pantangan makan yang salah bagi ibu hamil. Hal ini mengakibatkan 1 (satu) dari 3 (tiga) ibu hamil mengalami anemia hingga menyebabkan anak yang dilahirkan kekurangan gizi.

Kemen PPPA terus berupaya menangani persoalan ini dengan melakukan pendampingan pada Kementerian/Lembaga terkait untuk mengimplementasikan strategi pengarusutamaan gender (PUG) dalam pembangunan, serta menyusun Pedoman dan melakukan Pelatihan Perencanaan dan Penganggaran yang Responsif Gender (PPRG) untuk pencegahan stunting.

Selain itu, Kemen PPPA bersinergi dengan perguruan tinggi, dunia usaha, dan masyarakat telah melaksanakan program Kampung Anak Sejahtera (KAS) sebagai model yang dapat direplikasi oleh daerah lainnya di Indonesia untuk mengedukasi para Ibu tentang bagaimana memberikan pola asuh yang baik, serta memenuhi kebutuhan gizi anak dalam mencegah dan menurunkan stunting.

“Tidak hanya melalui peran pemerintah, komitmen dan sinergi seluruh pihak sangatlah penting dalam mewujudkan desa bebas stunting. Tentunya melalui sinergi untuk berkolaborasi dan berinovasi dalam menurunkan angka stunting ini,” tambah Menteri Bintang.

Pada rangkaian acara ini, Menteri Bintang turut menyaksikan acara penandatanganan Deklarasi Kabupaten Ramah Perempuan dan Layak Anak oleh Bupati Kabupaten Serang, Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak, Kependudukan dan Keluarga Bencana (DP3AKKB) Provinsi Banten dan Dinas terkait kainnya.

“Deklarasi ini diharapkan dapat menjadi komitmen bagi seluruh pemangku kepentingan di Kabupaten Serang dalam mencegah dan menurunkan angka stunting,” tegas Menteri Bintang.

Senada dengan Menteri Bintang, Menko PMK Muhajir menuturkan stunting merupakan ancaman serius yang menghambat tumbuh kembang anak, seperti berat badan anak yang tidak cukup perkembangan otak yang terhambat, sehingga anak tidak tumbuh berkembang dengan baik. Hal ini dapat menghambat anak sebagai calon pemimpin bangsa dalam mencapai cita-citanya.

Pada acara dialog bersama para kepala desa dari 10 desa dengan tingkat stunting tertinggi di Kabupaten Serang, Menko PMK Muhajir mencatat masih banyak masyarakat yang belum mendapatkan fasilitas air bersih yang layak dan belum memiliki fasilitas mandi cuci kakus (MCK). Hal ini ditengarai menyebabkan banyak anak mengalami stunting.

“Saya mendapat info bahwa kasus stunting di Desa Sindangsari ada 9 kasus dari 600 kelahiran atau kurang dari 1 persen. Hal ini sudah bagus namun harus terus ditingkatkan,” ujar Menko PMK Muhajir.

Untuk itu, Menko PMK Muhajir meminta kepada seluruh K/L terkait untuk bersinergi dalam menangani persoalan tersebut. Selain itu, beliau berharap seluruh keluarga dengan anak stunting dapat dimasukan ke dalam penerima manfaat bantuan Program Keluarga Harapan (PKH) yang diberikan melalui Kementerian Sosial.

Pada kesempatan yang sama, Kepala BKKBN, Hasto Wardoyo menjelaskan stunting dapat dicegah baik melalui imunisasi dan pemenuhan gizi yang cukup melalui makanan yang kaya akan protein dalam 1000 hari pertama masa emas kehidupan anak.

“Stunting masih bisa disembuhkan saat anak belum menginjak usia 1 tahun. Untuk itu, kita perlu bergotong royong menyediakan pemberian makanan tambahan (PMT) yang baik, demi menurunkan angka stunting,” terang Hasto.

Sementara itu, Wakil Gubernur Provinsi Banten, Andika Hazrumy mengungkapkan terkait penanganan stunting di Provinsi Banten, pihaknya sudah melakukan koordinasi dengan kabupaten dan kota terkait dengan memetakan lokus daerah yang memiliki kasus stunting tertinggi.

“Kami juga memberikan berbagai bantuan tidak hanya berupa sembako, tapi juga program penyediaan air bersih dan lainnya,” tegas Andika.

Bupati Kabupaten Serang, Ratu Tatu Chasanah mengungkapkan dari 726 desa di 29 kecamatan yang ada di Kabupaten Serang, terdapat 10 desa dengan kasus stunting tertinggi. Terkait penanganan kesehatan, Ratu Tatu menyampaikan sudah bersinergi dengan pihak puskesmas terkait dan kepala desa yang senantiasa mendukung program prioritas pemerintah Serang dan Banten.

“Hambatan yang kami hadapi dalam penanganan stunting ini yaitu sulitnya menyosialisasikan pola hidup bersih di masyarakat. Namun, kami terus berupaya mengedukasi masyarakat terkait pentingnya hidup bersih dan sehat, pentingnya pemeriksaan kehamilan, mengonsumsi makanan sehat dan bergizi serta memeriksakan kesehatan anak secara berkala di posyandu,” tutur Ratu Tatu.

Pada rangkaian kunjungan kerja di Banten ini, Kemen PPPA bersama Kemenko PMK, Baznas, dan perwakilan dari dunia usaha turut memberikan pemenuhan kebutuhan spesifik bagi perempuan dan anak antara lain makanan pendukung, alat sekolah, mainan anak dan sanitarian kit demi mendukung percepatan penurunan stunting di Kabupaten Serang, Banten. Her

- Advertisment -

Most Popular

Recent Comments