Headline

Serangan Militer Israel Tak Henti, Sudah 212 Warga Palestina Tewas

×

Serangan Militer Israel Tak Henti, Sudah 212 Warga Palestina Tewas

Sebarkan artikel ini

Jakarta, Faktapers.id – Sudah sebanyak 212 warga Palestina tewas, akibat dari militer Israel terus melancarkan serangan terhadap Palestina.

Dilansir Aljazeera pada Selasa (18/5/2021) dikabarkan serangan militer semakin masif. Hal itu terjadi pasca Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, menyatakan serangan terhadap Palestina belum berakhir.

Dalam serangan pada Senin waktu setempat, sejumlah ledakan terjadi di Kota Gaza dari utara ke selatan. Serangan itu berlangsung lama.

Pada serangan  tersebut tercatat ada 42 warga Palestina kehilangan nyawa dalam serangan Senin pagi. Dalam serangan itu dilaporkan ada seorang warga terluka.

Dengan demikian total ada 212 warga Palestina kehilangan nyawa. 61 korban di antaranya merupakan anak-anak.

Diberitakan sebelumnya Presiden Amerika Serikat, Joe Biden telah berbicara dengan Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu. Dalam pembicaraan itu, Joe Biden mendukung Israel untuk melakukan gencatan senjata atas serangan terhadap Palestina.

Isi pembicaraan itu disampaikan oleh Gedung Putih. Pembicaraan itu dilakukan pada Senin waktu setempat melalui sambungan telepon.

“Presiden menyatakan dukungannya untuk gencatan senjata dan membahas keterlibatan AS dengan Mesir dan mitra lainnya untuk mencapai tujuan itu,” kata Gedung Putih dilansir AFP, Selasa (18/5/2021).

Namun begitu Joe Biden hingga kini menolak bergabung dengan pemimpin dunia lainnya mengecam Israel atas serangan terhadap Palestina. Dalam pernyataan itu, Gedung Putih kembali menegaskan Joe Biden tetap mendukung apa yang dilakukan Israel merupakan upaya mempertahankan diri.

“Dukungan kuatnya terhadap hak Israel untuk mempertahankan diri dari serangan roket tanpa pandang bulu,” ucapnya.

“Mendorong Israel untuk melakukan segala upaya untuk memastikan perlindungan warga sipil yang tidak bersalah,” tegas pernyataan itu. */ detik.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *