Jumat, September 24, 2021
BerandaDaerahWujudkan SDM Berkualitas, Adnan Harap Stunting di Gowa Mengalami Penurunan

Wujudkan SDM Berkualitas, Adnan Harap Stunting di Gowa Mengalami Penurunan

Gowa, Faktapers.id —-Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Gowa terus berkomitmen menurunkan angka stunting di Kabupaten Gowa, salah satunya dengan melakukan Rembuk Stunting Tingkat Kabupaten Gowa yang menghadirkan seluruh stakeholder di Malino Highlands, Kecamatan Tinggimoncong, Kamis (27/5).

Bupati Gowa, Adnan Purichta Ichsan dalam sambutannya menekankan agar rembuk ini menghasilkan program yang konkrit dalam menurunkan angka stunting di Kabupaten Gowa. Pasalnya stunting merupakan salah satu permasalahan yang dihadapi hampir seluruh kabupaten/kota di Indonesia.

“Kita mau dengan dilakukannya rembuk ini ada persamaan persepsi, khususnya membuat program nyata agar bisa melihat stunting di Gowa menurun bahkan menghilang,” ungkapnya.

Dikatakan Adnan dalam memajukan Sumber Daya Manunisa (SDM) yang berkualitas sangat dibutuhkan untuk mampu bersaing baik dengan bangsa lain, mengingat persaingan global semakin wajib diperhitungkan. Namun dengan kualitas kemampuan individu yang rendah akan berdampak pada minimnya produktivitas dan daya saing anak-anak bangsa sebagai sumberdaya yang diandalkan.

“Tentu kita tidak ingin anak-anak kita tumbuh dengan kekurangan gizi yang berakibat dengan tumbuh kembang anak. Harapan kita hal tersebut tidak terjadi di kabupaten Gowa. Masyarakat Gowa harus sehat, cerdas dan kreatif yang dimulai dari 1.000 Hari Pertama Kehidupan (HPK) anak, sehingga bisa bersama-sama bersatu membangun Gowa lebih maju dan sejahtera di masa yang akan datang,” tambah orang nomor satu di Gowa ini.

Lebih lanjut, Adnan menegaskan permasalahan stunting bisa diselesaikan dengan kolaborasi dan kerjasama dari seluruh pihak. Apalagi Presiden RI, Joko Widodo menargetkan angka prevalensi stunting berada di angka 14 persen pada tahun 2024, dimana angka prevalensi stunting nasional pada tahun 2019 lalu sebesar  27, 6 persen.

“Perhatian yang serius dari seluruh pihak sangat dibutuhkan seperti upaya konvergensi dan sinergitas melalui program dan kegiatan yang efektif dan efisien di masing-masing instansi menjadi salah satu faktor kunci agar pertumbuhan fisik maupun perkembangan kemampuan kognitif dan intelektual anak bertumbuh dengan baik,” harapnya.

Kabupaten Gowa sendiri pada tahun 2020 prevalensi stunting sebesar 6,26 persen dan berhasil meraih peringkat pertama di Sulawesi Selatan sebagai daerah yang melakukan percepatan penurunan angka stunting.

Sementara itu, Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Kabupaten Gowa, Taufik Mursad mengatakan Rembuk Stunting merupakan satu langkah penting yang harus dilakukan pemerintah kabupaten/kota untuk memastikan pelaksanaan rencana kegiatan pencegahan dan penurunan stunting dilakukan secara bersama-sama antara stakeholder terkait.

“Kegiatan ini menghadirkan perwakilan stakheolder yang terlibat seperti 36 OPD, 18 camat, 26 kepala Puskesmas dan 167 perwakilan desa/kelurahan baik yang mengikuti secara langsung maupun virtual zoom yang bertujuan menyampaikan hasil analisis situasi dan rancangan rencana kegiatan intervensi penurunan stunting,” jelasnya.

Turut hadir jajaran Forkopimda Kabupaten Gowa, Ketua TP PKK Gowa, Priska Paramita Adnan dan diakhir pembukaan dilakukan penandatangan komitmen bersama dalam peningkatan SDM untuk pelaksanaan percepatan, pencegahan dan penanganan stunting di Kabupaten Gowa Tahun 2021. Kartia

- Advertisment -

Most Popular

Recent Comments