Headline

DPD II dan IIPG Golkar Buleleng Sambutlah Hari Raya Galungan Dengan Penuh Puja Dan Puji

×

DPD II dan IIPG Golkar Buleleng Sambutlah Hari Raya Galungan Dengan Penuh Puja Dan Puji

Sebarkan artikel ini

Singaraja.Bali.Faktapers.id -Hari Raya Galungan yang dilaksanakan umat Hindhu Rabu (10/11) dimaknai sebagai hari kemenangan Dharma (Kebaikan) melawan Adharma (Keburukan). Tepat Budha Kliwon wuku Dunggulan masyarakat Hindhu akan menghaturkan puja dan puji syuhkur kehadapan Ida Sanghyang Widhi Wasa (Tuhan YME).

Hari Raya Galungan dan Kuningan Saka 1943 diakui sebagai hari suci besar khusus di Bali bahkan di dunia , bersatunya rohani supaya mendapatkan pandangan yang terang untuk melenyapkan segala kekacauan pikiran. Sebelumnya segala persiapan sarana bakti selain kepada Tuhan Yang Maha Esa juga terhadap leluhur yang dilakukan dari hari Senin (8/11). Di Minggu berkutnya Hari Raya Kuningan tidak jauh berbeda dengan Hari raya Galungan sama dengan menghaturkan sembah bakti di berbagai Pura sebagai wujud ucapan sembah bakti. Jadi inti dari makna hari raya kuningan adalah memohon keselamatan, kedirgayusan, perlindungan dan tuntunan lahir-bathin kepada para Dewa, Bhatara, dan para Pitara.

Selaku Ketua DPD II Golkar Buleleng Ida Komang Kresna Budi bersama pengurus mengucapkan *Selamat Merayakan Hari Raya Galungan & Kuningan semoga seluruh umat senantiasa diberikan keselamatan,kesehatan lahir dan batin. Mari jaga kerukunan umat beragama yang penuh keramah tamahan serta lestarikan budaya Bali dan Buleleng sehingga Bali semakin diminati sebagai obyek wisata dunia ”ujar Ida Komang Kresna Budi

Lanjut dikatakan pria yang juga sebagai Ketua Komisi II DPRD Bali yang sangat Loyalis memaparkan , “ Hari Raya Galungan adalah Hari untuk menyatukan kekuatan rohani agar mendapat pikiran dan pendirian yang terang. Bersatunya rohani dan pikiran yang terang inilah wujud dharma dalam diri. Sedangkan segala kekacauan pikiran itu (byaparaning idep) adalah wujud adharma. Dari konsepsi lontar Sunarigama inilah didapatkan kesimpulan bahwa hakikat Galungan adalah merayakan menangnya dharma melawan adharma,”paparnya. Des

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *