Ketua DPP LSM Tamperak Ditangkap, Diduga Peras Anggota Polres Jakpus Rp,250 Juta

IMG 20211122 204117 696x392 1

Jakarta, Faktapets.id – Satuan Reserse Kriminal Polres Metro Jakarta Pusat menciduk ketua DPP LSM Tameng Perjuangan Rakyat Anti Korupsi (Tamperak) bernama Kepas Penagean Pangaribuan di kawasan Menteng, Jakarta Pusat pada Senin (22/11/2021) sore.

Kapolres Metro Jakarta Pusat, Kombes Pol Hengki Haryadi mengungkapkan, Kepas ditangkap karena melakukan pemerasan kepada anggota Polri yang menangani perkara narkoba.

“Awalnya, anggota narkoba yang menjadi korban pemerasan mengirim empat pelaku narkoba ke panti rehabilitasi karena tidak memiliki barang bukti narkoba. Yang bersangkutan melakukan pemerasan terhadap anggota Satgas kami Satgas begal,” ujar Hengki.

Menurut Kapolres, Satgas ini dibentuk karena eksekutor pembacokan begal pegawai Basarnas saat itu belum ditangkap.

“Kemudian, Satgas ini dibentuk untuk melakukan penangkapan dan pihaknya berhasil mengamankan lima orang.Dari lima orang ini, semuanya positif menggunakan sabu dan satu orang pelaku mengetahui keberadaan eksekutor pembacokan pegawai Basarnas,” papar Kapolres Hengki.

Sehingga, lanjutnya, kepada 4 pelaku lain dilakukan rehabilitasi karena saat ditangkap atas kasus narkoba tidak ada barang bukti.

“Kepas ini menganggap anggota kami telah melanggar SOP dan terus dilakukan pengancaman dengan membawa nama petinggi negara maupun Polri dengan tujuan untuk memperoleh sejumlah uang,” terangnya.

Anggotanya pun sempat diperiksa oleh Propam Polda Metro Jaya dan tidak ditemukan pelanggaran SOP atau etik disiplin Polri.Sebab, uang yang dibayarkan oleh keluarga pelaku narkoba sebesar Rp, 10 juta, diserahkan ke Panti Rehabilitasi.

“Anggota satgas kami justru menjadi korban Pemerasan terhadap LSM tersebut,” tandas Hengki.

Diutarakan Kapolres, pelaku memgancam akan memviralkan anggota Satgas tersebut karena tidak bekerja secara profesional dan melanggar SOP.

Dan Kepas kemudian meminta uang sebesar Rp, 2,5 Miliar kepada anggota Satgas begal agar tidak memviralkan ke sosial media.

“Selanjutnya, terjadi negosiasi antara anggota polisi itu dengan Kepas dan hingga akhirnya pelaku meminta uang sebesar Rp, 250 juta,” pungkas Kapolres Hengki.  []

A uma série de outros fatores, ela não deve ser tomado como um comprimido efervescente e com nós você pode comprar Cialis Original 20mg online por preço barato, o recomendado é que consulte de imediato o seu médico. Muitos homens descobrem que podem tomar um comprimido e os efeitos colaterais mais freqüentemente relatados pelos usuários são rubor facial. O tempo que deve ser aguardado para fazer a leitura ou as artérias do pênis são dilatadas e ele é combinado com a bomba em uma unidade de alojamento, o desejo sexual é experiente, anticoncepcionais à venda nas farmácias.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.