Headline

IPC TPK Tanam  Mangrove Dan Rehabilitasi Terumbu Karang Lawan Abrasi

×

IPC TPK Tanam  Mangrove Dan Rehabilitasi Terumbu Karang Lawan Abrasi

Sebarkan artikel ini
IPC TPK Tanam  Mangrove Dan Rehabilitasi Terumbu Karang Lawan Abrasi

 

Jakarta, faktapers.id – Untuk pertama kalinya IPC Terminal Petikemas/IPC TPK melakukan aksi pemeliharaan lingkungan di Pulau Pramuka Taman Nasional Kepulauan Seribu yang terletak kurang lebih 45 km sebelah utara Jakarta. IPC TPK lakukan gerakan peduli lingkungan melalui penanaman mangrove dan rehabilitasi terumbu karang sebagai upaya melawan krisis iklim dan bentuk komitmen perusahaan melalui program Pelindo Peduli dalam mendukung pelabuhan hijau yang dicanangkan oleh Pemerintah.

“Kami mendorong pelestarian lingkungan baik di darat maupun laut di seluruh area kerja IPC TPK secara berkelanjutan. Kali ini program TJSL dilakukan di Taman Nasional Kepulauan Seribu yang lokasinya cukup dekat dengan Pelabuhan Tanjung Priok dimana IPC TPK mengoperasikan 5 terminal petikemas. Dalam pelaksanaannya (program TJSL) IPC TPK mendorong kolaborasi dengan Pelindo Group, kemitraan dengan Universitas maupun Kelompok Masyarakat setempat.” ujar Guna Mulyana Direktur Utama IPC TPK.

Berkolaborasi dengan Subholding Pelindo Terminal Petikemas, IPC TPK melaksanakan Penanaman 1.000 bibit Mangrove dan Transplantasi 1.400 Terumbu Karang yang ditanam dengan Metode Rocklife di perairan Pulau Pramuka, Taman Nasional Kepulauan Seribu. Aksi ini dalam rangka memperingati Hari Laut Sedunia, Rangkaian Perayaan HUT IPC TPK ke 10 yang sejalan dengan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (TPB) Nomor 14 tentang Kehidupan Bawah Air.

Baca Juga : Kinerja Operasional Subholding Pelindo Jasa Matitim Tumbuh Positif

Herman Ketua Kelompok Pemuda Peduli Konservasi Alam Pulau Pramuka (Smiling Coral Indonesia) mengatakan apresiasi kepada IPC TPK atas aksi pelestarian lingkungan di Taman Nasional Kepulauan Seribu. Area mangrove dan terumbu karang memberi banyak manfaat seperti menambah daratan, penahan abrasi dan ombak, mendorong produktifitas perikanan sebagai habitat ikan, menjadi habitat bagi hewan seperti udang, kepiting, ikan, udang bahkan ular dan elang. Tidak hanya itu, aksi ini sangat membantu masyarakat Pulau Pramuka karena hampir hampir 70% menggantungkan hidup pada eco-tourism.

Dalam beberapa tahun terakhir isu lingkungan di Taman Nasional Kepulauan Seribu sangat kompleks seperti banjir rob 2 kali setahun, 8 pulau telah tenggelam dan 14 pulau terancam tenggelam karena abrasi pantai, pencemaran sampah kiriman dari Ibukota, dampak industri dan pembangunan/pengalihan fungsi laut hingga penurunan tangkapan ikan para nelayan karena habitat ikan yang rusak.

Perubahan iklim sangat mempengaruhi kondisi laut di Indonesia. Salah satu dari dampak perubahan iklim tersebut adalah Kepulauan Seribu yang mengalami kerusakan ekosistem terumbu karang yang cukup signifikan. Dikutip dari Jurnal Kelautan dan Perikanan Terapan, penelitian yang dilakukan pada tahun 2022, persentase tutupan terumbu karang di Kepulauan Seribu sekitar 23,29% hingga 34,98%. Persentase tersebut termasuk dalam kategori rendah hingga sedang, hal ini menunjukkan kondisi terumbu karang lebih banyak pasir, patahan karang dan sedimen.

“Sebelumnya bekerjasama dengan Pelindo Group, IPC TPK ikut serta dalam penanaman 55.000 bibit mangrove di Asemrowo, Surabaya dan penanaman 300 batang pohon di lingkungan Pelabuhan Tanjung Priok. Rencana kedepannya kami akan terus melakukan penghijauan melalui penanaman pohon seluruh area kerja, penanaman terumbu karang di Panjang serta penanaman mangrove di beberapa lokasi.” tutup Guna. Han

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *