Hukum & KriminalJabodetabek

Sengketa Merk Dagang, Kristian Sanjaya Minta Uang Damai Berjumlah Fantastis by

103
×

Sengketa Merk Dagang, Kristian Sanjaya Minta Uang Damai Berjumlah Fantastis by

Sebarkan artikel ini
IMG 20230811 090201 scaled
dr.Oky Pratama by, pemilik Bening’s Skin Care.

Jakarta, Faktapers.id -Terus berlanjut sidang sengketa merk dagang antara dr.Oky Pratama by, pemilik Bening’s Skin Care dengan Kristian Sanjaya. Sebelum terjadi gugatan sempat ada kesepakatan damai, namun batal karena penggugat meminta uang damai dalam jumlah relatif besar.

Hal itu diungkapkan Ramzy SH, salah satu tim kuasa hukum Bening’s Indonesia saat menggelar konferensi pers di kawasan Tebet, Jakarta pada Kamis (10/8/2023). Menurut Ramzy sebelum gugatan ini masuk ke persidangan di Pengadilan Niaga Jakarta Pusat dengan register perkara nomor : 58 / Pdt.Sus- HKI/Merek/2023/PN.Niaga.Jkt.Pst. pihaknya telah melakukan upaya damai.

“Melalui pembicaraan demi pembicaraan akhirnya ada sepakat damai bahwa merk Benning dan Bening’s Skincare dr Oky Pratama akan berjalan bersama-sama tanpa saling ganggu. Namun kesepakatan itu batal karena Penggugat meminta sejumlah dana yang sangat fantastis nilainya. Jadi dari sini, siapa yang tidak memiliki itikad baik,” tegas Ramzy.

kmc 20230811 053049

Ramzy tidak menyebut pasti berapa jumlah yang diminta pihak lawan. “Berapa jumlahnya saya tidak ingin sebutkan. Tapi sudah bisa diperkirakan, jika pihak Bening’s saja menyebutnya fantastis,” tegasnya.

Karena upaya jalan damai sulit dilakukan, akhirnya kasus ini bergulir ke persidangan. Namun dalam perjalanannya, menurutnya pihaknya merasa dirugikan. “Bahwa dalam hal ini klien kami juga merasa dirugikan dan dicemarkan nama baiknya dengan statement di media sosial dan media online oleh Penggugat dr Kristian Sanjaya, dan saat ini kami sedang mempelajari langkah hukum baik pidana maupun perdata yang akan kami tempuh,” tegas Ramzy.

Berdasarkan keterangan Ahli merk, Adi Supanton SH MH  antara Penggugat dan Tergugat memiliki hak yang sama karena masing masing memiliki sertifikat merk. Bahkan Tergugat yaitu dr Oky Pratama  memiliki tiga sertifikat merk  yaitu: Merk BENING’S Skincare dr Oky Pratama, kelas 44 nomer sertifikat IDM 000671944, tanggal 18 Mei 2017,  Merk BENING’S S, kelas 44 nomer sertifikat IDM 000906759, tanggal 13 Juli 2020, dan Merk BENING’S GLOW, kelas 44 nomer sertifikat IDM 000959033, tanggal 31Januari 2021.

“Sedangkan Pihak Penggugat hanya memiliki 1 sertifikat merk BENNING kelas 44 derngan sertifikat nomer IDM 00326069 saja,” ujar Supanto.
Masih menurut Adi Supanto, ketiga sertifikat merk milik Bening’s sudah lulus pemeriksaan substansif dari Direktorat Jenderal Kekayaan Intelektual (DJKI).

  “Saat pendaftaran merk, ada prosedur menyampaikan pengumuman untuk memberikan kesempatan pihak ketiga atau pihak lain untuk menggugat. Ternyata dalam proses pengumuman selama dua bulan yang dilakukan DJKI  itu tidak ada yang keberatan,” ungkap Adi Supanto.

Adi Supanto menegaskan, hak atas merek timbul berdasarkan pendaftaran merk Bening’s sudah selesai. Sehingga Bening’s yang memiliki 3 sertifikat itu memiliki hak eksklusif, sehingga berhak menggunakan merk tersebut.

“Terkait masalah kesamaan pada pokoknya, menurut saya disitu tidak ada persamaan pada pokoknya, karena pemeriksa merk telah memeriksa dengan subtantif, dengan pasal 20 dan 21 sehingga timbulah sertifikat itu. Jadi tidak ada yang sama. Artinya tidak ada kesamaan pada pokoknya. Bahkan dari sisi penyebutanpun beda, Benning dan Bening’s skincare dr Oky Pratama. Itu dua penyebutan yang berbeda,” jelas Adi Supanto.

Lebih jauh Ramzy menegaskan, Oky Pratama sebagai pemilik merk Bening’s memiliki itikad baik dengan membuka klinik secara legal berizin lengkap di beberapa daerah dengan memperkerjakan minimal 20 orang dalam satu klinik. “Klien kami juga mempromosikan, membranding merek Bening’s di seluruh media sosial. Sehingga masyarakat sangat mengenal Bening,” tutur Ramzy.

Ramzy mempertanyakan, siapa sebenarnya yang tidak memiliki itikad baik. Sejak awal berusaha di bidang klinik kecantikan, kliennya selalu mengikuti perosedur sesuatu peraturan, termasuk pendaftaran merk.
Ramzy memastikan pihaknya tidak ingin ada masalah dikemudian hari dan berharap masing-masing pihak bisa menjalankan aktifitas bisnisnya sendiri.

“Jadi kami ingin masing-masing saling menghargai. Artinya semua  produk ini dikeluarkan oleh DJKI, artinya sudah dinilai oleh DJKI bahwa ini adalah hal yang berbeda antara Benning dengan Bening’s Skincare dr Oky Pratama. Karena orang sudah tahu siapa dokter Oky Pratama itu,” tegasnya.

[]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *