Infotainmen

Curhatan Keponakan Rano Karno Nabila Yoestino Tentang Perjalan Hidupnya

×

Curhatan Keponakan Rano Karno Nabila Yoestino Tentang Perjalan Hidupnya

Sebarkan artikel ini
Oplus_0

Jakarta, faktapers.id ~Curhatan Nabila Yoestino ramai di media sosial tentang perjalanan pilu kehidupannya.

Nabila adalah anak dari Tino Karno, aktor film Indonesia yang juga merupakan kakak dari Rano Karno.

Kini wanita yang bekerja sebagai seorang chef itu hidup sebatang kara usai ditinggal pergi orang tua dan dua kakaknya untuk selama-lamanya.

Nabila membeberkan, bahwa sang ayah meninggal dunia saat dirinya baru berusia delapan tahun. Kakak pertamanya juga meninggal dunia gegara narkoba.

“Bokap gue: Meninggal waktu gue umur 8 tahun. Ninggalin istri dan 3 anaknya. Kakak pertama gue: Meninggal umur 27tn gr2 narkoboy. Gue waktu itu masih kls 1 smp. Nyokap mulai stress tp dipendem sendiri,” tulis Nabila.

Berlanjut kesedihan terus menghampiri hidup Nabila setelah kakak keduanya meninggal dunia karena sakit diabetes. Sehingga membuat kondisi kesehatan ibunda Nabila memburuk hingga meninggal dunia.

“Kakak kedua gue: 2x masuk ‘sekolah’ gue lulusin pake semua tabungan gue sampe abis. Niatnya biar nyokap ga stress. Tp masih aja bandel ke 3x bodo amat, tp malah ga selamat krn emg ada diabetes,” tulisnya.

“Nyokap gue: Pahit banget hidupnya, sampe gagal jantung. Dipikul sendiri gue sibuk kerja buat biayain semua dan buktiin klo ada yg bs dia banggain. Tapi akhirnya nyusul juga,” lanjutnya.

Terlepas dari kesulitan hidup yang dijalani, Nabila mengaku bersyukur keluarga besar Karno setia memberikan dukungan kepadanya.

Sudah tak lagi memiliki orang tua dan kakak, hati Nabila seolah tak pernah kosong lantaran selalu di kelilingi orang yang menyayanginya.

“Pd nanyain Papa Ano kemana gak bantuin ini itu. Ya ada beliau selalu ada dari bokap gue meninggal, bukan cm buat gue aja tp semua keponakan2nya, bantu biaya pendidikan gue. Semua pemakaman keluarga ini gue pun papa ano yg ngurus. Papa Ano & Mama Dewi ga pernah absen membantu sesuai porsi dan tanggung jawabnya,” kata Nabila.

“Nah Suty Karno ini definisi pengganti emak gue, yg tegas bijaksana, positif dan open minded soal hidup. Waktu gue 5 tahun di Bali ngerintis karier, tiap kali Uty lg dateng ke bali dan gue kerja pasti diomelin disuruh bolos buat nemenin dia jalan2,” lanjutnya.

Hubungan Nabila dan keluarga besar mendiang Tino Karno pun masih berjalan dengan baik hingga kini.

“Kalo ditanya gmn hub keluarga besarnya? Ya baik-baik aja. Lebaran ngumpul. Ga lebaran jg ngumpul walau cm buat ngobrol sambil makan dan dangdutan karokean,” pungkasnya.

[]