Senin, Maret 1, 2021
Beranda Pigai Adukan Rasialisme di Papua ke Menhan AS Melalui Twitter
Array

Pigai Adukan Rasialisme di Papua ke Menhan AS Melalui Twitter

faktapers.id-Mantan Komisioner Komnas HAM Natalius Pigai mencurahkan perkara dugaan rasialisme yang ia terima ke Menteri Pertahanan Amerika Serikat, Lloyd Austin.

Pigai diketahui mendapat serangan rasialisme dari politikus Partai Hanura, Ambroncius Nababan lewat akun Facebook-nya. Di dalam unggahan itu, foto Pigai disandingkan dengan foto gorila disertai komentar terkait vaksin

Curhatan Pigai terhadap Austin itu ia sampaikan lewat cuitan di akun Twitternya @NataliusPigai2.


“Aku bangga padamu, mr @Lloydah orang kulit hitam Afrika-Amerika paling kuat di dunia,” cuit Pigai.
Masih dalam cuitannya, Pigai juga menyebut bahwa perlawanan terhadap rasialisme di Indonesia, dalam hal ini warga Papua, telah berlangsung selama lebih dari 50 tahun.

“Kami telah melawan rasisme kolektif (negara) Indonesia terhadap orang kulit hitam Melanesia Afrika (Papua) lebih dari 50 tahun. Penyiksaan, pembunuhan & genosida perlahan. Kami butuh perhatian,” lanjut Pigai dalam cuitannya.

Llyod Austin diketahui merupakan Menteri Pertahanan berkulit hitam keturunan Amerika-Afrika pertama di AS. Ia terpilih setelah hasil pemungutan suara Senat AS menyatakan 93 suara menyetujui penunjukan Austin.

Pigai sendiri juga telah berkomentar atas unggahan rasialisme yang dibuat oleh Ambroncius Nababan. Menurutnya, selama pemerintahan Joko Widodo, pembantaian, pembunuhan dan kejahatan HAM di Papua cenderung didasari rasisme

Pigai juga menyatakan bahwa negara memelihara dan mengelola rasisme sebagai alat pemukul tiap orang yang berseberangan dengan kekuasaan. Tak hanya itu, Pigai juga menyebut rasisme saat ini telah menjadi kejahatan kolektif negara pada orang Papua.

“Seluruh kejahatan di Papua didasari oleh kebencian rasial. Orang Papua tidak akan pernah bisa hidup nyaman dengan bangsa rasialis. Jakarta harus buka kran demokrasi dengan Rakyat Papua. Kalau tidak maka saya khawatir instabilitas bisa terjadi karena konflik rasial di Papua. Saya orang pembela kemanusiaan berkewajiban moral untuk ingatkan,” kata Pigai dikutip dari CNNIndonesia.com, Senin (25/1)
(*)

 

Most Popular

Recent Comments