PJ Bupati Buleleng ,Lihadnyana Inginkan Buleleng Miliki APBD yang Realistis dan Produktif

IMG 20220830 WA0063

Singaraja, Faktapers.id- Penjabat (Pj) Bupati Buleleng Ketut Lihadnyana menginginkan Kabupaten Buleleng memiliki Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) yang realistis dan produktif.

Hal tersebut disampaikannya saat mengikuti Sidang Paripurna DPRD Kabupaten Buleleng dengan agenda Penyampaian Nota Pengantar Kebijakan Umum Anggaran (KUA) Prioritas dan Plafon Anggaran Sementara (PPAS)  APBD perubahan tahun 2022 yang dilaksanakan di Ruang Sidang Utama Kantor DPRD Buleleng, Senin (29/8). Sidang paripurna ini, juga dirangkaikan dengan acara serah terima jabatan Bupati Buleleng masa jabatan 2017-2022 kepada Penjabat Bupati Buleleng.

Pj Bupati Lihadnyana menyampaikan bahwa dengan APBD Buleleng yang terbatas, koordinasi dan komunikasi yang intens  harus dilakukan baik dengan pemerintah pusat maupun provinsi. Dirinya menyerukan bahwa eksekutif dan legislatif duduk bersama merencanakan pembangunan yang komprehensif.

“Mari kita rancang ke depan APBD yang realistis dan produktif. Realistis adalah tidak perlu membuat APBD semu. Memproyeksi dan mengestimasikan pendapatan kita terhadap belanja yang terukur,” tegasnya.

Menurut Lihadnyana, pemerintah pada hakikatnya bertugas untuk mengadministrasi pembangunan. Dalam rangka mendorong kesejahteraan masyarakatnya. Ia mengajak seluruh jajaran pemerintah untuk senantiasa menggunakan norma, standar prosedur kriteria dalam menjalankan pemerintahan.

“Sehingga tidak hanya pembangunan, juga hak dari masyarakat harus diperhatikan dan diberikan porsi. Dengan kerja bersama, dengan Sekda dan seluruh ASN yang ada di Buleleng. Saya yakin kita bisa menggeliat,” ucapnya.

Pj Bupati Buleleng yang merupakan Kepala BKPSDM Provinsi Bali ini, mengaku akan melanjutkan program-program prioritas yang telah berjalan. Utamanya pada potensi Kabupaten Buleleng yang memiliki laut amat luas, potensi pertanian, dan UMKM yang ada. Ia juga menyampaikan, dalam merencanakan pembangunan daerah, masukan dari desa perlu diperhatikan dengan baik

“Ketiga sektor tersebut perlu dukungan dan sentuhan pemerintah. Seluruhnya perlu ada dukungan dan sentuhan pemerintah. Kita bekerjasama dengan pemerintahan desa. Karena sejatinya pusat dari pembangunan itu asalnya dari desa,” paparnya.

Dalam kesempatan tersebut, Lihadnyana juga memberikan apresiasi kepada Bupati dan Wakil Bupati periode 2017-2022. Atas torehan prestasi pembangunan yang telah dikerjakan. Yang hingga saat ini dapat dinikmati oleh masyarakat Buleleng. Terkait hal-hal yang belum dilakukan, akan berupaya dilakukan pembangunan. Sehingga Buleleng bisa semakin baik dari segala aspek.

“Kami akan senantiasa meminta dukungan, dan bimbingan. Sehingga arah pembangunan Buleleng akan terukur dan memiliki visi yang jelas. Dengan karakteristik masyarakat Buleleng yang jujur dan lugas, saya yakin pembangunan akan berjalan dengan baik,” ucap Lihadnyana.ds

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *